Diam itu kadang-kadang aku rasa berdosa

Aku seorang yang pendiam. Itu aku akui. Apa lagi jika berhadapan dengan manusia yang ada kuasa. Apa yang mereka kata, aku angguk. Aku turut. Aku setuju. Jika aku bantah, aku bantah dalam hati. Itu sifat aku.

Tapi itu dulu. Sampai satu ketika, aku sedar sesuatu. Diam itu menampakkan kelemahan. Dan kelemahan itu dipergunakan dengan baik oleh manusia yang ada kuasa. Kadang-kadang, yang tidak punya kuasa pun turut sama memijak. Itu lebih parah. Apatah lagi dengan dunia aku sekarang. Dari situ, aku belajar untuk bermasyarakat.

Dengan kawan-kawan, aku mahir untuk bergurau.

Cuma, dengan keluarga sendiri aku masih lagi pendiam. Seperti dulu-dulu. Sifat ini tidak akan dapat diubah. Sebab sifat diam ini bermula dari situ.

Mungkin aku perlu nikahi seorang perempuan untuk mengubah diam dengan keluarga sendiri. Kalau aku mati esok lusa sebelum ada perempuan yang aku nikahi, aku rasa aku bakal disambut oleh malaikat yang menjaga neraka.

Atau mungkin lebih sesuai jika aku katakan, diam aku ini sebagai ego? Ego yang melampau. Cuma seorang saja yang pernah cakap aku ini ego.

3 comments:

Ladyofearth said...

kadangkala kita perlu belajar untuk runtuhkan ego sendiri=)

Bukan Malaikat said...

kadangkala.

catherine- said...

haih~

lelaki pendiam+perempuan banyak cakap = sangat ngam!

tapi pastikan setiap butir percakapannya ada isi. bukan yang mengarut semata2.

gud luck!~