Rasa yang pernah wujud

Seorang perempuan berjalan ke arah ku. Berbaju kebaya warna hijau muda. Dia mengerutkan dahi sambil tersenyum. Aku pun sama. Seakan-akan aku pernah rapat dengan dia. Tanpa sedar aku berkata, "kamu lawa". Betul, tanpa sedar aku berkata demikian. Dia gelak. Gelak penuh hairan.

Aku cuba mengingat. Aku seperti kenal dia. Kenal sangat. Dan sampai satu ketika dia bertanya jika nama aku adalah seperti yang dia kata. Aku tersenyum angguk kepala tanda betul, itu nama aku. Dan dia mula bercerita tentang aku pada aku dan juga pada kawan-kawannya. Cerita yang seperti baru saja berlaku.

Dia perempuan pertama yang aku tertarik. Ketika itu, aku belum pun akil baligh.

Tapi, dia masih ingat nama aku dan semua perkara yang lepas. Sampai ke sekolah mana aku berpindah pun dia masih ingat. Seperti aku juga. Walau payah untuk aku ingat nama itu pada mulanya. Tapi wajah itu aku kenal. Walau dah dua puluh tahun tak jumpa.

Cuma dia kata tadi, tak lama lagi dia akan kahwin.

"Aku mahu menjadi kanak-kanak semula. Sewaktu aku selalu bertengkar dengan dia dulu dalam bilik darjah."

##

2 comments:

Sutera_suci said...

1st love is da deepest, isn't?

Bukan Malaikat said...

:) tidak juga bagi aku.Cuma aku merasa rindu.