Sakit itu penghapus dosa? Mudah jika itu cuma bicara

Dua hari aku tak bermandi cahaya matahari. Matahari itu sentiasa ada. Cuma aku saja yang mengurungkan diri dalam rumah. Aku tengah sakit sekarang. Menulis ni pun mata tengah berair seperti menulis sebuah cerita emosi yang tersangatlah sedih dan meruntuh jiwa. Tapi adakah penulis yang mengalirkan air mata ketika menulis cerita sendiri?

Bila aku bagitahu yang aku tengah sakit pada manusia-manusia yang tahu sedikit agama atau buat-buat tahu tentang agama, mereka kata sakit itu penghapus dosa dan bawalah banyak-banyak bersabar. Jika aku cuba meminta sedikit perhatian pada manusia-manusia yang tak tahu agama atau buat-buat buta tentang agama, sakit itu perkara biasa dan makanlah ubat agar cepat sembuh. Aku menerima keduanya.

Aku jarang sakit tapi buat-buat sakit selalu. Agak takbur aku bicara. Sebab itu mungkin aku sakit. Takbur pada manusia kurang. Takbur pada tuhan, aku segan mahu mengaku.

Sebenarnya antibodi aku ni agak okey jika dibandingkan dengan kau barangkali. Antihati aku saja yang lemah. Harap esok pagi aku pulih. Aku mahu mandi matahari pagi.


* Sakit itu penghapus dosa. Tapi jika ketika sakit masih juga buat dosa, bagaimana kita mahu kira? Jarang aku jumpa orang yang tengah sakit tak buat dosa lagi sekarang ni. Aku antaranya. Dan kau juga.

2 comments:

Sutera_suci said...

Maksud kamu, tengah sakit tak larat nak bangun solat fardhu?

Bukan Malaikat said...

kadang-kadang bukan sebab tak larat. sebab memang tidak mahu bersolat.

Kadang-kadang juga bila sakit, ada yang lari mencari jalan jauh dari tuhan.