Aku yang buta

Hati aku ni gelap. Banyak noda. Ingin juga aku bersihkan, guna cahaya yang terang. Cahaya yang aku dapat guna dalam perjalanan menuju syurga.

Tapi aku seperti terpaksa menyukai kegelapan. Kerana, kegelapan itu tampak lebih rapat dengan aku. Lebih mesra. Ke mana saja kaki aku melangkah, di situ kegelapan sentiasa ada. Sentiasa aku lihat, sentiasa aku rasa.

Aku dikelilingi oleh kegelapan jiwa dan hati manusia yang dicipta si Penguasa langit dan bumi. Makhluk ciptaan yang memiliki sikap dan sifat malaikat sang penderhaka yang sombong pada si Penguasa langit dan bumi. Sikap yang degil dan egois pada undang-undang dan arahan si Raja yang duduk di singgahsana. Si Raja yang punyai kuasa mematikan dan menghidupkan sang penderhaka sejak mula alam ini dicipta.

Aku yakin kalian pernah tertanya, mengapa sang penderhaka itu tidak dimatikan terus wataknya? Mengapa diberi keistimewaan untuk hidup sebegitu lama? Bukankah malaikat derhaka itu golongan yang secara terang meludah makhluk ciptaan si Pencipta dulu? Apa natijah bila sang penderhaka itu dilenyapkan serta merta? Kalian berasa jiwa dan diri lebih bersih dan mulia? Pandang cermin tanyalah diri. Aku cuma mampu tunduk memandang bumi. Mencemuh diri sendiri.

Aku  manusia yang masih punya jiwa yang gelap. Yang selalu menjadi boneka kepada sang penderhaka. Yang masih mampu tersenyum, tertawa dengan kegelapan yang ada. Walau kaki tersandung, walau terjatuh, walau cuma mampu meraba bak si orang buta kehilangan tongkat, aku masih mampu tersenyum. Malah kadangkala aku tertawa. Apa aku gembira dengan kegelapan?

Aku juga inginkan cahaya sama seperti kalian. Aku juga mahu berada bersama kalian berdiri di depan pintu itu dan melihat Ridhwan membukanya untuk kita kelak.


"Aku bukanlah seperti Mikail yang tidak pernah mengukir senyuman sejak neraka itu dicipta si Penguasa langit dan bumi. Aku cuma manusia ciptaan si Penguasa yang bijak bistari. Manusia yang diletakkan pada darjat lebih tinggi dari Mikail. Darjat yang membuatkan aku kadangkala sombong, melebihi kesombongan Azazil."

Bicara puitis

Aku berbicara dengan cara puitis pada kau. Kau layu melihat bumi tempat kau berpijak. Ada tanda malu pada wajah.

Bicara puitis sebegitu cuma perlahan membuai perasaan, tapi aku mengerti kau berada pada keasyikan. Kau mula tertawa. Tawa itu tanda kau bahagia. Tanda kau gembira menerima seadanya aku, yang sememangnya sebegitu.

Tapi aku ingin katakan, bukan kau yang pertama rasa sebegitu. Ada jiwa-jiwa lain yang pernah merasa terlebih dulu. Aku memandang jiwa-jiwa lain itu sama seperti kau pada ketika ini di saat mulanya mereka aku kenali. Cuma semakin lama, bicara puitis aku menjadi kaku pada mereka. Kaku terhimpit dengan rasa curiga. Dan yang penting, aku juga mengharapkan bicara puitis sedemikian dapat diberi pada aku oleh jiwa-jiwa yang dulu. Mereka tidak mampu.

Aku mengkhayalkan tentang kau sebaliknya. Tidak sama dengan jiwa-jiwa itu. Dan aku harap bicara puitis aku tidak akan pernah kaku pada kau. Selain aku mengharapkan kau dapat memberikan bicara puitis juga pada aku.

Walau bicara puitis itu tidak semestinya dari suara. Cukup pada tingkah gaya. Seperti yang kau lihat bila berhadapan dengan aku. Yang membuatkan kau tertawa bahagia.

Dan bahagia itu semestinya, sepatutnya berada pada rasa yang tulus.

Jarak dan masa

Jarak antara kau dan aku ketika ini adalah jauh. Jauh pada masa, jauh pada jarak.

Dan sekiranya kau masih mahu untuk berada lebih jauh dari yang sekarang ini tanpa sebarang ikatan, aku takkan mampu untuk bertahan. Aku sudah tidak mampu bertahan dengan jarak yang jauh seperti dulu. Akal ku diselaputi dengan pengalaman yang lebih condong untuk berwarna hitam pada kejauhan sebegitu.

Seperti masa yang sentiasa berjalan ke hadapan, tidak akan berhenti menunggu, apatah lagi untuk mengundur ke belakang.

Dan masa itu yang membedakan antara kita berdua rasanya.

***

Tercela

Aku mencela pada kamu-kamu yang tak setia.
Aku mencela pada kamu-kamu yang berdusta.
Aku mencela pada kamu-kamu yang menjadi punca.
Aku mencela pada kamu-kamu yang tidak kenal apa itu rasa puas.
Aku mencela pada kamu-kamu yang ada dua wajah.
Aku mencela pada kamu-kamu semua.

Dan di antara kamu-kamu semua itu, ada aku.

Selingkuh itu indah cuma pada mulanya. Akhir cuma celaka yang ada. Aku harap kamu-kamu semua pernah belajar tentang semua ini.

*Aku bukan seorang yang mulia.

Pertemuan pertama

Kali pertama aku bertemu dengan dia. Indah.

Indah pada wajah. Indah juga pada suara yang punya irama merdu mengkhayalkan. Aku dibuai sebenarnya. Atau terbuai sendiri. Perjalanan jauh yang menyeksa jiwa dan tubuh sebentar sebelum bertemu dengan dia, hilang ditelan indah. Aku kembali segar. Kembali cergas. Cuma akal ku kurang cerdas. Bagaimana untuk akal ku cerdas bila berhadapan dengan keindahan? Melihat pada kesempurnaan yang menyembunyikan kecacatan. Sempurna pada pancaindera ku sendiri. Tanpa peduli pada kecacatan yang wujud di setiap makhluk bernama insan. Insan seperti aku.

Aku inginkan keindahan pertemuan pertama ini kekal sampai bila-bila. Tanpa dikotorkan oleh debu cemburu. Cemburu insan lain yang menghajati keindahan itu. Seperti suatu masa dulu. Pada masa keindahan yang aku sedang nikmati ketika itu dicemari dengan debu cemburu yang membunuh rasa. Membutakan mata. Mencelakakan jiwa.

Kau mesti pernah merasa keindahan pertemuan pertama bukan? Pertemuan yang menguatkan rasa cinta. Rasa yang sudah wujud sebelum pertemuan. Walau pun pada akhirnya kau kecundang pada keindahan itu sendiri, sekurang-kurangnya kau ada melihat dan merasa keindahan pertemuan itu terlebih dahulu. Itu sepatutnya membuatkan kau rasa bersyukur.

Tapi bagaimana jika pertemuan pertama sedemikian berlaku sebaliknya? Tiada indah yang dilihat. Tiada merdu yang dapat didengar. Segalanya tampak cacat pada penglihatan. Cacat pada rasa. Cacat juga pada iramanya. Kau berasa hina? Aku cuma akan tertawa melihat kau yang berasa kehinaan sedemikian.

Setiap manusia itu ada indahnya. Jika kau mampu membuka mata. Jangan sesekali berasa hina jika kau yang mulakan langkah. Sebab manusia itu selalu terperangkap dengan karma. Karma yang membuat aku takut pada diri sendiri.

??