Bicara puitis

Aku berbicara dengan cara puitis pada kau. Kau layu melihat bumi tempat kau berpijak. Ada tanda malu pada wajah.

Bicara puitis sebegitu cuma perlahan membuai perasaan, tapi aku mengerti kau berada pada keasyikan. Kau mula tertawa. Tawa itu tanda kau bahagia. Tanda kau gembira menerima seadanya aku, yang sememangnya sebegitu.

Tapi aku ingin katakan, bukan kau yang pertama rasa sebegitu. Ada jiwa-jiwa lain yang pernah merasa terlebih dulu. Aku memandang jiwa-jiwa lain itu sama seperti kau pada ketika ini di saat mulanya mereka aku kenali. Cuma semakin lama, bicara puitis aku menjadi kaku pada mereka. Kaku terhimpit dengan rasa curiga. Dan yang penting, aku juga mengharapkan bicara puitis sedemikian dapat diberi pada aku oleh jiwa-jiwa yang dulu. Mereka tidak mampu.

Aku mengkhayalkan tentang kau sebaliknya. Tidak sama dengan jiwa-jiwa itu. Dan aku harap bicara puitis aku tidak akan pernah kaku pada kau. Selain aku mengharapkan kau dapat memberikan bicara puitis juga pada aku.

Walau bicara puitis itu tidak semestinya dari suara. Cukup pada tingkah gaya. Seperti yang kau lihat bila berhadapan dengan aku. Yang membuatkan kau tertawa bahagia.

Dan bahagia itu semestinya, sepatutnya berada pada rasa yang tulus.

4 comments:

catherine- said...

aku bukanlah romantik. sbb x mudah percaya pada bicara puitis. kbnykkannya penuh dusta.

biar aku berlagak biasa, bercakap spt biasa dan beraksi spt biasa.

sekurang2nya kau tahu, aku tidak pernah berpura2.

kau rasa kenal aku?` aku rasa tak.

Sutera_suci said...

Erm, kenapa nak kena bicara puitis?

Nanti buat keadaan jadi pelik dan kaku..kalau saya, kalau laki bicara puitis..saya sah-sah golek guling-guling gelak

Aihs..guna kata-kata yang simple dan tepat tak leh?

Zurina J. said...

Saya tersesat jalan...............

Bukan Malaikat said...

Catherine
benar, aku tidak mengenali kau. mungkin tidak akan sesekali dapat mengenali :)

Sutera
Bicara puitis aku tidak semestinya pada suara.

Zurina
Semoga dapat kembali pada jalan yg kau betu.