Pertemuan pertama

Kali pertama aku bertemu dengan dia. Indah.

Indah pada wajah. Indah juga pada suara yang punya irama merdu mengkhayalkan. Aku dibuai sebenarnya. Atau terbuai sendiri. Perjalanan jauh yang menyeksa jiwa dan tubuh sebentar sebelum bertemu dengan dia, hilang ditelan indah. Aku kembali segar. Kembali cergas. Cuma akal ku kurang cerdas. Bagaimana untuk akal ku cerdas bila berhadapan dengan keindahan? Melihat pada kesempurnaan yang menyembunyikan kecacatan. Sempurna pada pancaindera ku sendiri. Tanpa peduli pada kecacatan yang wujud di setiap makhluk bernama insan. Insan seperti aku.

Aku inginkan keindahan pertemuan pertama ini kekal sampai bila-bila. Tanpa dikotorkan oleh debu cemburu. Cemburu insan lain yang menghajati keindahan itu. Seperti suatu masa dulu. Pada masa keindahan yang aku sedang nikmati ketika itu dicemari dengan debu cemburu yang membunuh rasa. Membutakan mata. Mencelakakan jiwa.

Kau mesti pernah merasa keindahan pertemuan pertama bukan? Pertemuan yang menguatkan rasa cinta. Rasa yang sudah wujud sebelum pertemuan. Walau pun pada akhirnya kau kecundang pada keindahan itu sendiri, sekurang-kurangnya kau ada melihat dan merasa keindahan pertemuan itu terlebih dahulu. Itu sepatutnya membuatkan kau rasa bersyukur.

Tapi bagaimana jika pertemuan pertama sedemikian berlaku sebaliknya? Tiada indah yang dilihat. Tiada merdu yang dapat didengar. Segalanya tampak cacat pada penglihatan. Cacat pada rasa. Cacat juga pada iramanya. Kau berasa hina? Aku cuma akan tertawa melihat kau yang berasa kehinaan sedemikian.

Setiap manusia itu ada indahnya. Jika kau mampu membuka mata. Jangan sesekali berasa hina jika kau yang mulakan langkah. Sebab manusia itu selalu terperangkap dengan karma. Karma yang membuat aku takut pada diri sendiri.

??

3 comments:

Sutera_suci said...

Moga akan ada pertemuan indah yang seterusnya antara kamu dan dia :)

Bukan Malaikat said...

terima kasih. insyaallah.

~* chirpy_chummy *~ said...

Rasa itu wujud sekian lamanya. namun tiada pernah di serikan dgn pertemuan pertama.

letih aku bermimpi utk merasainya. tapi hampa. yg mn akhirnya aku lepaskan rasa yg wujud sekian lamanya itu. hampa dan kecewa.