#Benci si kerdil

Kaku membisu pada fizikal aku. Makhluk sekeliling menuding jari pada gaya yang melulu.

"Ya!!..serahkan saja beban-beban dunia kamu itu pada aku yang membatu." bicara si boneka kerdil yang dipijak beberapa boneka gergasi.

Jika aku yang terpilih menerima yang hitam sedangkan putih untuk kamu, gembiralah hati-hati kamu siang dan malam tanpa jemu. Mana mungkin kamu jemu, memerhati sang boneka dimainkan si boneka yang lain dengan jiwa dan akal yang celaru.

Tersedar. Melihat ke atas sana. Mengharapkan DIA masih mahu melihat aku si boneka kerdil di bawah sini.

4 comments:

catherine- said...

Dia Maha Melihat.

Sutera_suci said...

Jadilah seperti lebah.

serenity said...

yang kuat membaham yang lemah. itu lumrah dunia. tuhan memandang pada keimanan kita. biar sekerdi mana pon kita, iman tetap menjadi ukuran di mataNYA. insyaAllah

Bukan Malaikat said...

terima kasih pada kalian.