Diam

Dengan tangan di dada, izinkan aku untuk bicara. Bicara pada diri. Tanpa terlintas niat memuliakan hati.

Aku empunya beberapa wajah, yang berpijak di dunia maya. Dunia yang ada riak gelombangnya. Gelombang yang mampu menggoncang jiwa. Dengan pelbagai bentuk bicara tanpa aku kenal si empunya wajah. Si empunya yang pasti sama seperti aku, dilindungi malaikat Hafazhah.

Ada yang membuat aku senyum terpesona melihat betapa indah bait-bait kata. Ingin aku berikan kata puji si empunya wajah, aku segan rasanya. Cukup sekadar aku memuji dari hati yang bersembunyi. Hati yang asyik melihat kalian dari jauh. Pada kalian si empunya wajah, yang indah tutur bicaranya, yang manis aku merasa, aku ucapkan tahniah. Terima kasih, kalian mencorak hati dengan warna pelangi.


Namun sudah menjadi lumrah pada dunia. Pasti ada watak hitam yang menikam jiwa. Yang buruk pada bicara. Bait-bait kata bercorak celaka. Meninggikan neraka di atas paras syurga. Mahu aku mencela pada si empunya wajah, aku sendiri berjiwa lara. Malu aku mengaku mulia.

Lantas aku cuba merasa setiap kata. Kata-kata lakonan di pentas maya. Bicara kata yang ditolak si hati mulia. Kata-kata hitam yang membunuh minda si hati mulia. Si hati mulia yang mencemuh menjaja nama. Yang lupa dia manusia berjiwa buta.

Pada kalian yang berhati mulia, jangan dilupa kaki berpijak di alam maya. Yang punya pelbagai rasa. Yang punya berjuta wajah. Jangan terus menyimpulkan kata, mengikut hati melupakan minda.

Aku tunduk mendiamkan diri. Tanpa bersuara aku memuji, memalingkan muka dari mengeji. 

Diam itu lebih sempurna rasanya. Dan jangan lupa berdoa baik pada saudara-saudara kalian. Biarpun bersembunyi tanpa diketahui. Itu lebih makbul.

6 comments:

serenity said...

kenapa kata2 kau macam selalu saja aku dengar dalam hati sendiri?


ya. mungkin sebab hati aku juga gelap, selalu mencemburui hati2 mulia yang lain. walau semua lakonan maya, tapi mungkin itu pesona yang diidam2kan. mungkin. dan aku sangat cemburu pada watak2 mulia. kerana aku sangat jauh dari itu.

PK said...

*_*!!!!!!!?

Khairul Antasha said...

ya, diam itu lebih sempurna rasanya...

catherine- said...

ohh~

catherine- said...

aku juga punya banyak wajah.

dan kau x kan kenal aku sampai bila2.

bersangka baik saja.sbb aku bukanlah perempuan yg sempurna.

Mawar Berduri said...

aku lihat dari sudut sini, diam dan tersenyum.