Hubungan

Di satu sisi, kau akan melihat tingkah gaya dan luah suara aku terarah pada satu yang bertentangan dari arah yang kau fikirkan. Bukanlah hipokrit yang aku hulurkan secara paksa untuk kau telan. Cuma watak lakonan yang biasa aku bawakan di atas pentas hubungan antara insan seperti kau. Kadangkala menolak insan diasak dengan ujian ke hujung batas kesabaran. Kesabaran, aku letakkan kesabaran itu pada tangga yang paling tinggi. Aku simpulkan kemas pada ikatan mula dalam setiap tali yang aku ingin ikatkan pada hati aku sendiri.

Makhluk ciptaan bernama manusia ini bukanlah sempurna seperti yang menciptakan. Pada hari ini aku tersenyum melihat kau umpama malaikat. Esok hari kau mengubah diri umpama syaitan membuatkan senyuman hari semalam aku kesalkan. Itu suatu hubungan sesama manusia ciptaan tuhan. Pasti ada pasang, ada juga surutnya seperti lautan. Dan lautan itu sifatnya luas dari daratan.

Namun, sekiranya kesabaran itu di beri ruang dan masa dalam sebuah ikatan perasaan antara aku dan kau, tidak akan tergugatnya hati bila minda diperangkap dengan emosi yang celaka. Tiap yang rasanya pahit untuk ditelan, jauh sekali menggoncang suatu perhubungan dan ikatan. Itu jika ada kesabaran.

Sempurnanya suatu ikatan bukan didasarkan pada kekayaan. Bukan pada paras rupawan yang sepadan. Bukan memilih pangkat dan darjat yang setandingan. Pada aku, ianya sempurna bilamana aku dan kau sudah saling melengkapkan. Saling memerlukan.

Cemburu. Apa itu benar cemburu semulajadi yang muncul dalam hati setiap insan? Atau sekadar cemburu yang dijadikan jalan mencari alasan? Perasaan itu hadir menyapa aku dengan cuma membawa sebab. Sebab yang aku pelajari dari pengalaman, pemerhatian, pendengaran, kewarasan fikiran dan prarasa yang dimiliki oleh setiap makhluk bernama insan.

2 comments:

Mawar Berduri said...

cemburu itu indah kerana dari situ kau tahu yang kau dan dia punya satu perasaan 'asing'.

Bukan Malaikat said...

mungkin.