Silam

Di sini aku cuma berbicara sendiri. Walau ada mata yang memerhati aku dari jauh, walau ada balas bicara pada ruang yang sayu, aku tetap berbicara sendiri.

Di sini ruang penyeksaan jiwa. Ruang aku memutarkan masa menuju masa silam.

Mengutip segala serpihan kaca yang bertaburan. Melukakan diri dengan rasa penyesalan.

Walau dimula dengan keindahan, tetap akan berakhir dengan kecacatan.

Silam aku suatu yang menyakitkan.

Akan terus aku kembali, sampai ingatan aku mati.

Mereka yang pernah ada

Hilangnya harum aku mengeluh. Pupusnya indah aku terkedu. Ke mana pergi warna pelangi. Ke mana hilang wajah syurgawi.

Mereka semuanya sudah pergi. Meninggalkan aku terkapai hanyut sendiri di sini. Bermain sempurna dengan kotak imiginasi, tapi cacat di dalam hati.

Ingin aku kejar mereka. Mahu aku bersama mereka. Tapi aku bukanlah insan yang terpilih walau aku tetap dilindungi. Mungkin masa aku belum tiba untuk berada di samping mereka. Sepatutnya, sebaiknya aku bersabar. Bukan menjadi gusar. Bukan menjadi manusia gasar.

Merenung diri. Tercalit segala memori putih dengan warna yang hitam. Membisu aku di dalam kelam. Rasa hina pada diri masih lagi membungkam jiwa yang hanyut di lautan dosa yang dalam.

Jangan saja di saat Izrail datang nanti, aku diam tergamam.

Di jalanan

Di jalanan kaki melangkah pandang ke bawah. Penuh hati-hati. Tanpa aku berhenti, kedengaran suara-suara sapaan sumbang di tepi jalan. Tiada peduli aku melangkah tetap pandang ke bawah. Tanpa sedikit pun aku mengangkat kepala memandang empunya-empunya suara. Malu aku melihat lakonan insan-insan yang memualkan melontar suara di tepian jalan.

Namun, perlahan mana pun aku berjalan, teliti mana pun setiap langkahan, tetap juga aku terpijak duri dan kotoran. Yang membuatkan langkah kaki aku mati seketika.

Mungkin itu telah ditetapkan Dia yang menjadi raja duduk memerhati aku dari atas singgahsana. Agar dapat aku berehat sejenak dari perjalanan yang masih samar destinasi penghujungnya. Agar dapat aku menoleh kebelakang seketika memerhati tapak-tapak kaki yang aku tinggalkan. Melihat corak langkahan yang bukanlah sempurna dan selurus jalan yang aku gunakan.

Atau mungkin ianya sebagai ujian pada aku untuk berasa syukur apa itu kesakitan tertusuk duri dan dipalit kotoran sepanjang perjalanan. Ujian yang selalu aku gagalkan bila aku cuma tahu apa itu mengeluh keji. Sedangkan aku tahu aku berjalan bukannya sendiri. Ada sayap pelindung setia memayungi tanpa berasa letih mendengar ayat-ayat seni bernada caci.

Harapnya sayap pelindung itu akan terus setia memayungi tanpa mengibarkan sayapnya terbang meninggalkan aku sendiri menahan panas bahang mentari dan basah kuyup curahan hujan menimpa diri. Pada ketika itu, pasti aku mendongak kepala memandang langit menyumpah kebodohan sendiri.

Sumbang Jiwa

Tiada patut aku menerima seksa dari terjerat dengan masa. Kelu lidah aku tanpa sebarang bantah. Menurut tingkah bagaikan boneka. Kaku pada akal hilangnya bijaksana. Malaikat di kiri tanpa peduli tekun dengan tinta penanya. Sedangkan pena di kanan hilang entah ke mana. Membuatkan pemilik pena kanan itu simpati diam tanpa bahasa. Simpati pada jiwa yang seakan mencemuh Ridhwan di pintu syurga dan memberi salam pada Malik di laman neraka.

Malaikat yang khianat mengaku dewa raja melebarkan senyuman sumbang memandang Penciptanya. Sudah dapat memaut jiwa yang mudah tercelaka. Sungguh janji sumpahnya di hadapan Pencipta hampir dapat dikota. Bermegahlah ia menang pada dunia.

Aku jeritkan pada langit alunan suara hati aku yang sumbang ini. Dan aku meludah ke bumi bila langit menurunkan hujan batu bagaikan peluru menembusi jasad terus ke dalam jiwa. Jiwa aku yang kosong menanti untuk dipenuhi dengan sesuatu yang aku pernah ada untuk merasa. Jiwa aku yang sudah layu menanti subur dengan siraman cahaya. Tiada akan jiwa aku dapat semua itu dengan cara paksa. Tanpa kenal apa itu redha. Tanpa mengerti apa itu pasrah.

Makhluk ciptaan seperti aku ini bukanlah perkasa dapat melihat hari muka. Tudingkan saja jari pada si Penguasa dunia yang lagi maha perkasa. Menunggu samada celaka atau bahagia. Tapi lupa apa itu kudrat untuk berusaha.

......Manusia.

Bersendiri

Bersendiri menelaah kehidupan. Meminggirkan watak-watak yang mengikat hati secara rela mahupun paksa. Menjadikan aku raja pada rasa. Hamba pada masa.

Bersendiri, terhambat dengan kesedihan yang sudah berlalu jauh dari nyata. Menyeranah jiwa sendiri betapa dangkalnya akal bila takdir itu dipersoal. Mudah bukan? Hidup manusia ini mudah. Atau hidup manusia beragama ini mudah sebenarnya. Salahkan saja pada takdir. Itu tangga akhir iman? Jalan terakhir untuk menuju pada tuhan?

Sendiri aku mengukir senyuman dalam kelam. Menulis segala harapan dan impian pada jalur masa di hadapan. Tanpa pasti bila akan sampai garis henti. Bila jasad aku sudah mati. Jiwa aku sudah kembali.


Mahu aku bicara dengan kalian. Mahu juga aku bicara dengan tuhan. Secara diam.

Kesalahan

Sekian lama. Dia masih tetap yang sama seperti dia yang awalnya. Cuma nada suara saja yang berbeza. Bukanlah dia dan awalnya itu bersaudara seibu sebapa. Kenal pun tidak. Tapi aku memandang dan merasanya seperti orang yang sama. Atau cuma aku saja yang cuba membuatkan dia dan dia menjadi jiwa yang sama?

Aku selesa. Aku jua aku terseksa.

Hidup dalam ingatan. Memandang pada kenangan. Aku lebih dekat membunuh perasaan. Mungkin jua aku  terbunuh sebelum pengakhiran yang belum ada permulaan.

Aku sedar. Hati aku masih terikat. Ikatan lama yang masih sukar untuk aku lepaskan.

Aku merindui dia yang lama. Salahkan aku.