Bersendiri

Bersendiri menelaah kehidupan. Meminggirkan watak-watak yang mengikat hati secara rela mahupun paksa. Menjadikan aku raja pada rasa. Hamba pada masa.

Bersendiri, terhambat dengan kesedihan yang sudah berlalu jauh dari nyata. Menyeranah jiwa sendiri betapa dangkalnya akal bila takdir itu dipersoal. Mudah bukan? Hidup manusia ini mudah. Atau hidup manusia beragama ini mudah sebenarnya. Salahkan saja pada takdir. Itu tangga akhir iman? Jalan terakhir untuk menuju pada tuhan?

Sendiri aku mengukir senyuman dalam kelam. Menulis segala harapan dan impian pada jalur masa di hadapan. Tanpa pasti bila akan sampai garis henti. Bila jasad aku sudah mati. Jiwa aku sudah kembali.


Mahu aku bicara dengan kalian. Mahu juga aku bicara dengan tuhan. Secara diam.

3 comments:

Sutera_suci said...

Mana boleh bicara secara diam dengan saya..dok pahang.

Bicara secara terang eh

monologtinism said...

bicara dengan Tuhan, tak akan dipersiakan.

maCy said...

bicara dgn Dia, kemudian bicara dgn aku pula.