Kesalahan

Sekian lama. Dia masih tetap yang sama seperti dia yang awalnya. Cuma nada suara saja yang berbeza. Bukanlah dia dan awalnya itu bersaudara seibu sebapa. Kenal pun tidak. Tapi aku memandang dan merasanya seperti orang yang sama. Atau cuma aku saja yang cuba membuatkan dia dan dia menjadi jiwa yang sama?

Aku selesa. Aku jua aku terseksa.

Hidup dalam ingatan. Memandang pada kenangan. Aku lebih dekat membunuh perasaan. Mungkin jua aku  terbunuh sebelum pengakhiran yang belum ada permulaan.

Aku sedar. Hati aku masih terikat. Ikatan lama yang masih sukar untuk aku lepaskan.

Aku merindui dia yang lama. Salahkan aku.

1 comment:

Siti Mashitah Saidin said...

susah kita nak lupakan seseorang. urmmm