Ini rumah kita

Hubungan aku dan kau, ibaratnya sebuah rumah.
Terbinanya dengan akal. Mungkin runtuhnya dengan nafsu.

Aku mengawasi pintu rumah ini dengan rasa yang tegar.
Agar tiada bahaya yang masuk menjalar.
Tak kiralah apa pun aku digelar.
Aku jauhkan mati di kala sedar.

Berpijak kaki di bumi nyata, telaah hidup dari sejarah.
Setegar mana pun aku berjaga, tak ternafi yang punya kuasa.

Oleh sebab itu, dengan diplomasi pintu rumah ini kita kunci.
Dan anak kunci itu, tanpa diplomasi pada kau aku beri.
Sepenuhnya ruang diberi untuk kau memilih.
Kekal di sini, atau pun pergi.

Tanpa paksaan.

Cuma, seharusnya kau patut tahu.
Aku mahukan kau kekal di rumah ini.
Bersama aku sampai mati. 

No comments: