Penebusan

Kini aku sekali lagi bernyawa untuk ke-puluhan kalinya di bulan penebusan dosa. Masih bernafas dengan udara dunia. Masih diberi belas kasihan oleh si Pencipta. Makhluk kerdil seperti aku ini sentiasa mengharapkan belas kasihan dari yang Perkasa. Itulah hukum. Tanpa perlu aku sanggah.

Malaikat di langit rasanya bahagia untuk menebarkan sayap-sayap turun ke pentas bumi mendampingi si manusiawi. Apatah lagi pada malam yang dijanji. Menghampiri si hamba yang lemah menadah tangan di malam hari. Mengharapkan segala catatan hitam bersih menjadi putih. Mengharapkan janji si pencipta-nya dilunas dengan hidup yang indah di dunia abadi.

Aku, kau dan kalian semua. Hamparkan sejadah. Dengan tuhan kita bicara. Tebuskan segala dosa.

Aku, kau dan kalian semua. Ikhlaskan jiwa, tuluskan hati. Malam dijanji kita nanti.

Salam Ramadhan untuk kalian semua.

3 comments:

Mawar Berduri said...

mari solat subuh bersama menjadi imamku.

Sutera_suci said...

Salam ramadhan buat kamu jua :)

Johan 'Champ' Radzi said...

Pada malam itu seribu jutaan malaikat turun,

sayar ditebar bagi kelestarian manusia yg sebenar benar menyerah kepada

Yang Maha Esa.