Titik Buta

Seluhur hati setulus jiwa, tetap ada sudut yang cela. Sisi diri yang sedaya disisih. Disorok dari mata yang cuba dipesona dengan serakan warna indah kehidupan si-empunya dunia.

Adakalanya wujud ketidakpuasan hati. Diselongkarlah semahu diri. Dipecahkan kunci segala peti. Dicarilah segala apa yang dicari.

Duduknya mula tak senang. Hatinya mula tak lenang. Akalnya mula dirasuk berang.

Lalu dimainkanlah melodi emosi. Digerakkan kaki seriang hati. Tanpa sedar pandangannya dialih. Dari satu sudut yang tersembunyi.  

Dari satu sisi hidup yang telah dikunci.

No comments: