Malam yang bulat

Malam ini malam jumaat. Aku menulis dalam telanjangan bulat. Sampai belakang ku tumbuh sayap-sayap malaikat. Lalu aku terbang ke atas sana bicara sama dewa tentang hakikat dan makrifat.

Tumpul-berkarat.

Petak yang pekak

Dalam petak yang pekak dia terlajak
Melintasi garis horizantal tegak
Mahu undur dituduh takbur
kaku lah di situ sehingga terkubur.
Dipaku, diikat, terjerat, akalnya sarat.
Dimaki, diludah, dihina masyarakat.
Bernafaslah dia jasad si mayat.

Bukan silap aku! Bukan salah aku! Jari tunjuk empat penjuru.

Kebanyakan orang, orang kebanyakan.
Hidupnya yang pudar. Matinya tanpa sedar.

Siapa kita untuk berkisah?
Siapa kita bermetafora?

Dia insan yang mati tapi bernyawa.