Atas arahan tuhan

Dia tertunduk ke bumi dengan tapak kakinya yang berdarah, selepas melalui satu jalan yang dipenuhi nista dunia setajam serpihan kaca. Cuba mendongak beberapa kali, tak tertahan olehnya silau cahaya yang menerangi alam semesta. Cahaya yang muncul dari puluhan, ribuan malah tidak mustahil jua jutaan malaikat-malaikat tuhan. Firasatnya, dia disambut gembira oleh mereka. Sedangkan dia tidak mengetahui bahawa puluhan, ribuan malah tidak mustahil jua jutaan anak panah dari neraka sedang dihalakan ke tubuhnya oleh malaikat-malaikat itu. Atas arahan tuhan, dia bakal mati sebelum sempat melihat syurga.

Dia masih tertunduk ke bumi, dengan senyuman. Tanpa meminta belas simpati.

No comments: