Darah di dada

Aku membiarkan dia menoreh dadaku dengan pisau cinta.
Darah mengalir, dia tertawa.
Basah di kakiku. Kering di ubunanku.
Tawanya tak akan reda sampai akhir dunia.
Dia
kian menjauh pergi. Tinggal aku sendiri.
Sang khalak melihat aku mati
tanpa simpati.
Matahari
tak akan terbenam lagi.


Perginya seketika

Sang bidadari.
Aku merenung dari jauh 
Sedikit aku cuba merasa segala sendu.
Sungguh
Kisah nyatamu itu menyentuh kalbu
Getir dan pilu.
Moga. Kau kuat. Lepaskan derita. Taut kembali bahagia.
Kerana. Dia pergi hanya seketika.

Doa.
Dia mencium bau syurga
Hidup selama-lamanya...