Mimpi

Mimpiku jauh. Terlalu jauh untukku habisi. Seperti ia tak akan pernah berakhir selagi jasadku di kandung badan. Selagi ada malam-malam yang aku lenakan.

Mimpiku jua dekat. Terlalu dekat untukku sekat. Menyesakkan ruang-ruang malamku yang sedikit. Menggasak lenaku yang sempit.

Mimpiku itu adalah teman yang paling setia bila gelap mulai menghinggap. Pegang watak protagonis yang membawa cahaya.

Mimpiku itu jua, adalah teman yang dapat selingkuh sesuka-suka hatinya. Dipakaikan watak antagonis yang membawa lara.

Dari mimpi-mimpi yang infiniti, satu telah ku tawan. Menjadikannya hidup di dunia kenyataan. Sebuah mimpi yang akan aku banggakan hingga malam-malamku menghilang. Yang dapat aku kongsikan pada insan-insan bernama kawan.

Tuhan, terima kasih untuk mimpi-mimpi malam.

No comments: