Tenggelam

Hari mendung. Hujan belum turun.
Di sini aku berdiri dalam kegusaran. Kegelapan. Aku malu ditayang tuhan.
Kau tertawa dengan sekaki payung di genggaman. Dalam keterangan. Penuh kegembiraan.
Pada satu garisan halimunan yang memisahkan.


Hari mendung. Hujan belum turun.
Dalam rasa yang bercampur, aku menghirup nikmat tuhan. 
Walau tanpa secebis keindahan memalit tubuhku. Aku malu ditayang tuhan.
Tawamu surut perlahan-lahan. Berdiri dengan sekaki payung di genggaman.

Hari mendung. Hujan belum turun.
Aku sudah tenggelam. Pada nama yang tiada erti. Pada jiwa yang penuh benci.
Kau diam menatap aku yang mulai hilang. Malu ditayang tuhan.
Sekaki payung jatuh dari genggaman. 

Hari mendung. Hujan sudah turun. 
Kau basah keseorangan.
Air mata berlinangan.