Pesta Semalam

Semalam aku pergi ke satu pesta. Di situ aku bertemu dengan sahabat lama. Aku tak ingat bila kali terakhir aku bertemu dengannya sebelum ini. Hampir sepuluh tahun yang sudah, barangkali. 

Tiada apa-apa perubahan yang aku perhatikan di dalam hidupnya. Seperti aku, kehidupan kami masih sama seperti dahulu, melainkan dia lebih bernasib baik memandangkan dia sudah beristeri dan memiliki seorang cahaya mata.

Lewat pertemuan semalam, kami banyak bersembang soal kehidupan masing-masing. Nyatanya, dia bukanlah orang yang ada pekerjaan tetap, hidup juga payah, dan setiap hari sentiasa beradu nasib demi meneruskan kelansungan hidup seisi keluarga. Aku katakan padanya, dia lebih beruntung daripada aku. Dia masih ada nasib untuk di-adu. Sedangkan aku, nihil.

Kami tertawa. Atau aku saja yang tertawa sebenarnya.

Kita akan banyak belajar soal kehidupan daripada orang-orang yang hidup susah berbanding dengan orang-orang senang. Mungkin disebabkan itu, aku lebih selesa bersama dengannya berbanding kawan-kawan kami yang lain, yang punya kerjaya tetap bergaji hampir lima angka.

Sebelum berpisah, dia menyalam tanganku dan menepuk bahuku beberapa kali. Katanya, dua bulan hadapan dia akan datang lagi ke sini.  Untuk pesta yang lain. Dan dia mengharapkan yang aku masih ada di sini. Untuk bertemu dan bersembang dengannya lagi.

No comments: