Selamat Kembali

Sudah berapa lama aku tidak menulis di sini, ya? Seolah-olah aku telah hilang dari dunia. Atau dunia yang sebenarnya hilang dari aku?

Bila aku membaca kembali coretan-coretan lama, ah! Terbit semacam perasaan yang tidak menyeronokkan. Entah kenapa. Seperti menyingkap dosa-dosa lama. Dosa-dosa yang tidak akan dapat dipadamkan untuk selama-lamanya.

Apa pun, aku sukakan ruang yang gelap ini, berbanding di ruangan yang lain. Semacam ada suatu aura(?) yang akan terus membawaku di sini. Aura kesenyapan. Aura kesepian. Kerana, dunia penulisan itu seharusnya sepi dan penuh melankoli. Ah! Benarkah begitu? Di dalam kesepian saja kita akan menemui diri sendiri - boleh jadi?

Beberapa bulan lagi, buku aku yang ke-berapa entah akan terbit. Buku itu aku rasa lebih baik dari buku-buku yang sebelumnya. Mungkin sebab di dalamnya ada sajak-sajak -kalaulah ia boleh dinamakan sajak. Dan selama ini aku berhajat besar untuk menulis sebuah buku sajak. Tapi apakan daya, bakat bukanlah suatu yang dapat kita beli di mana-mana. Kekuatan aku (barangkali) setakat ini hanya untuk mengarang cerita 60 ribu patah perkataan. Bahkan, mahu mengarang sebuah cerita pendek pun buat masa ini, aku terus-terusan gagal. 

Aku rasa ada sebuah sajak dari ruang ini yang aku muatkan di dalam buku tersebut. Kerana pada mulanya, aku ingin meletakkan tajuk Aku Bukan Malaikat untuk buku itu. Tapi nampaknya, ceritanya langsung lari dari tajuk sebegitu. Aku cuma merancang, watak-watak cerita itu yang menentukan jalan hidupnya sendiri, kan? Seperti juga nasib hidup di masa depan yang tidak ketahuan. 




No comments: